DBR #34 Jaka Wulung : Pertarungan di Bukit Sagara

Jaka Wulung - Hermawan Aksan

Jaka Wulung – Hermawan Aksan

Sinopsis :

Jawa Dwipa dilanda kesuraman. Kerajaan saling berperang. Kejahatan dan ketidakadilan bertebaran di mana-mana.

Ujung cambuk itu memelesat, nyaris menyambar ujung rambutnya. Bocah itu melompat berusaha menghentikan polah Cambuk Maut yang haus darah. Di tangannya, tergenggam kujang dengan kilau menyala-nyala.

Semua mata terkesima. Kudi hyang! Itulah senjata pusaka legendaris yang hanya dimiliki tokoh-tokoh hebat masa lalu di tataran Sunda. Ketika ujung kudi hyang membentur logam baja di ujung cambuk dan memapas leher cambuk itu, seruan kaget terlontar serempak dari mulut para pendekar. Cambuk mahadahsyat itu patah begitu saja.

Sungguh, kehebatan kudi hyang bukanlah bualan belaka. Siapa bocah itu? Dan, mengapa senjata itu ada di tangannya

(Sinopsis diambil dari goodreads)

~oOo~

Setelah begitu lama memandang tulisan-tulisan dalam negeri dengan sebelah mata.. sekarang BBI bikin tema posbar hisfic yang berlatar Indonesia. Nahlo..

Sebetulnya gampang aja, ga usah ikut posbar, kan beres. Tapi rupanya hati kecil ini menolak.. #tsahh.. abis penasaran. Kisah hisfic lokal itu kaya apa ya bentuknya? selama ini kan saya ga pernah ada niat mau baca begituan. Sekarang saatnya mencoba~~

Jadi saya memutuskan untuk memberi kesempatan kisah-kisah nusantara menduduki imajinasi saya. `

Karena takut dan ga pede untuk baca buku-buku hisfic yang tebel dan belum tentu habis, jadi saya pilih buku ini.. yang genrenya cocok buat anak muda yang gampang bosen kaya saya. kekekeke~

Buku ini cerita tentang Jaka Wulung, pendekar sakti dari Sunda. Dia dikisahkan jago pake banget, cuma sebentar udah bisa gini gitu.. dan dikisahkan baik hati pula.. Coba kalo dia ga sehitam bambu wulung, mungkin udah jadi ladies’ man. 

Yeapp, asal nama dia datang dari kulitnya yang kaya bambu wulung. Makanya namanya jadi Jaka Wulung. hehehe..

Buat yang gak tau.. ini nih bambu wulung. ckckck, sedihnya dirimu Jaka Wulung kalau kulitmu betul0betul segelap ini..

Buat yang gak tau.. ini nih bambu wulung. ckckck, sedihnya dirimu Jaka Wulung kalau kulitmu betul-betul segelap ini..

Di buku ini, kisah Jaka Wulung di mulai. Dari asal yang antah berantah, pokoknya bocah tengil ini tau-tau muncul dan menggemparkan dunia persilatan. Ceritanya dia itu sakti, walaupun gak tau saktinya datang darimana.

Memang seru sih jadinya.. superhero banget deh si Jaka Wulung ini.

Saya lancar jaya bacanya dari awal sampe akhir, karena kisahnya ringan dan lumayan charming.

Tapi justru karena saking kerennya.. ceritanya menurut saya jadi agak kurang greget.

Konfliknya gak muncul, gitu. Cuma muncul di akhir, waktu semua pendekar silat entah bagaimana tau kalau ada kitab sakti dipegang oleh guru si Jaka Wulung, lalu akhirnya memutuskan untuk keroyokan dateng ke bukit Sagara, mau merebut kitab itu. Kok gak dari sebelum-sebelumnya? Kok bisa pas keroyokan? Cuma Tuhan dan penulis yang tau..

(pertarungan yang dari awal sampe akhir udah ketahuan hasilnya.. gurunya mati, muridnya hidup, ga berhasil direbut kitabnya.. huffff)

Seorang Jaka Wulung dikisahkan sakti dalam sekejap, pintar dalam sekejap, baik dalam sekejap.. where’s the fun in it.. (TT____TT)

Ga ada lah itu macem-macem pergolakan batin remaja (disini dia dikisahkan cuma 15 tahun lho).. cuma dikisahkan dia jatuh cinta.. Tapi jatuh cintanya juga karena pandangan pertama..

Ini novel apa mie instan.. (TT____TT)

Anyways!

Gaya penceritaan di buku ini lain dari buku-buku yang pernah saya baca sebelumnya. Penggunaan tanda baca, pemilihan katanya.. unik, klasik, gak tau deh gimana menjelaskannya. Mirip naskah drama radio. Kalo buku ini dibacakan dengan suara keras gitu mungkin bakal berasa.

Apa mungkin itu tipikal cara penulisan kisah silat? entahlah.. hehehe

Latar yang dipake adalah Sunda setelah jatuhnya Prabu Siliwangi, tapi deskripsi sejarahnya juga ga begitu berasa. Cuma sekedar latar yang tidak terlalu dipedulikan.

Tapi baca buku ini memang menghibur kok. Senang rasanya bisa bertandang ke negeri sendiri lewat imajinasi. Ini mengobati rasa bersalah saya yang merasa durhaka.. udah pernah sampe ke negara-negara barat lewat imajinasi, tapi mencoba kisah-kisah negeri sendiri gak pernah. 😛

Selain itu, buku ini juga mengajari saya beberapa istilah sunda, seperti ‘Sampurasun ..’ (Permisi), ‘Rampes..’ (Silahkan) (Salam yang berebalasan gitu deh intinya.)

Juga kata-kata yang sering dipake dalam perwayangan : “gemah ripah loh jinawi, tata tentrem lan raharja.” kata-kata ini sebetulnya untuk deskripsi keadaan daerah aja sih.. yang artinya kurang lebih tertib aman tenteram makmur dan sejahtera.

Hahaha, jadi ‘diajari’ budaya negri sendiri. Saya memang anak durhaka.. *lalu jadi batu*

Hmmm anyways, menurut saya buku ini mungkin akan bagus dibaca buat preteen, karena kisahnya ringan dan ga ribet. Ga perlu banyak dipikir udah nangkep.

Mungkin salah satu penyebab kenapa saya tahan baca buku ini adalah karena saya memang lagi butuh bacaan yang ringan dan gampang dilahap karena lagi masa-masa hectic di kampus.

Pada akhirnya, senang bisa bertemu denganmu, Jaka Wulung~  :3

new author rc

posting bareng BBI 2014

Iklan

13 thoughts on “DBR #34 Jaka Wulung : Pertarungan di Bukit Sagara

  1. astrid.lim berkata:

    woooh… baru denger ada cerita iniii 😄 eh tapi sama, akupun selama ini kurang semangat baca buku dalam negeri. ini gara2 dipaksa BBI makanya jadi baca buku negeri sendiri… moga2 ngga beneran jd durhaka ya, hihi

  2. Zelie berkata:

    Aku malah sebenarnya suka karya sastra Indonesia, tapi yang sastra lama karena suka dengan bahasa yang indah.
    Tapi, enggak selalu suka juga sih, hihihi..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s