DBR #22 Jakarta!

Jakarta! by Christophe Dorigné Thomson

Sinopsis :

Jakarta! bercerita tentang kesenjangan generasi, kekuatan dunia yang berubah dinamis, pemaknaan atas kemudaan, dan pencarian jati diri. Tentang seorang anak muda Eropa, berasal dari benua tua dan menjadi orang dewasa di dunia baru. Di Jakarta, the Big Durian, ia menemukan makna yang selama ini dicarinya.

(cr : GPU)

~oOo~

Dalam rangka peringatan hari pahlawan which is beberapa hari yang lalu, saya memutuskan untuk posting review buku yang ada bau-baunya tentang Indonesia. (Ya memang sih agak di dramatisir sedikit padahal karena memang rencana mau review buku ini)

Anyways. Begitu lihat buku ini di toko buku, jujur gue langsung tertarik. Penulisnya kok namanya keren amat? Apa orang Indo darah campuran Eropa? Eh ternyata setelah liat belakangnya, ternyata memang penulisnya orang Eropa. Mulai deg-degan deh gue. Belum lagi komentar-komentar yang ditulis di bagian belakang buku, menggiurkan sekali! Sebagai orang yang ‘agak fanatik’ soal cinta negara, gue jadi kepengen beli. Padahal udah nahan-nahan biar beli satu buku aja minggu kemaren. Tapi akhirnya kebelet beli buku ini juga.

So as you can see, saya baca buku ini karena penasaran akan latar belakang dan kisahnya si penulis. Hm.. mungkin kali ini pembahasan gue ga bisa disebut review-review amat karena gue sendiri takut nge ripiu-nya, saking luasnya isi buku ini dan begitu minimnya wawasan saya. Jadi mungkin bahasan-bahasan ringan aja ya.. yang sanggup kepikiran sama gue aja yang gue tulis.

Jadi buku ini adalah buku tanpa dialog. Buku pertama yang gue baca tanpa dialog. First gold star gained, hehe. Unik rasanya. Kaya nonton film, tapi suaranya di mute. Terus betul-betul rasanya ga biasa deh,pengalaman seru bacanya.

Poin kedua sebelum gue bahas soal isinya.. kalo buku disebut jendela dunia, buku ini betul-betul bukti nyatanya. Gue seneng untuk akhirnya ngeh apa yang orang bilang buku itu jendela dunia. Dari buku ini gue jadi berasa bego. Which is good, karena gue orang yang sok pinter, lol. Buat gue buku ini seolah jadi bukti bahwa gue sebenernya ga tau apa-apa tentang dunia, hahahaha.

Sekarang komentar yang sebenar-benarnya tentang buku ini..

Buku ini seperti ditulis di kata sambutannya, adalah buku yang dipenuhi opini penulis. Opini penulis tentang dunia, tentang keadaan ekonomi negara-negara maju dan berkembang, tentang sikap-sikap manusia dan masyarakat di mana-mana.

Banyak kali beliau menyinggung tentang India, Brasil, Cina. Amerika, Eropa.Banyak kali juga beliau memberikan opini yang bisa dibilang cukup negatif. Nah ini dia. Gue kan bacanya karena alasan gue penasaran kenapa sang bule penulis ini jatuh cinta sama Indonesia. Trus gue baca komentar-komentar dia tentang keadaan politik, kebijakan-kebijakan negara lain.. dan komentarnya jarang yang bagus banget. Memang komentarnya detail, penuh informasi (yang bisa jadi fiksi bisa jadi betulan), tapi ga cuma itu juga sekaligus penuh kritik pedas! Mulai dari komentar bagus, jelek, sampe komentar yang mbulet gue sampe ga ngerti ada. Nah loo.. gue jadi makin kegatelan deh. Dia punya banyak komentar yang kurang bagus buat negara lain, gimana caranya kok dia bisa demen sama negara kite?

Alesan itu yang bikin gue tetep kukuh maju terus, walaupun rasanya pengen gue loncatin aja itu semua bab langsung. Habisnya kisahnya yang tanpa dialog dan menitik beratkan di opini penulis daripada alur cerita bikin gue sebagai orang yang biasa baca kisah naratif intens jadi rada.. ehm.. cape bacanya. Hehehe.

Belum lagi gue juga rada pesimis jadinya.. Jangan-jangan si penulis cuma jatuh cinta ‘semu’ sama negara kita, habisnya di negara kita kan banyak cacatnya.. hehehe *curcol* Satu hal lagi – penulis baru nyebutin dan mengomentari Indonesia.. di 20-30 halaman terakhir. Damnnn.. Padahal alasan utama gue baca buku ini cuma untuk part itu. Nunggu sambil deg-degan untuk akhirnya baca kata ‘Indonesia’. Tapi munculnya minim sekali. Hmmm…….. (<__<)

Dan kalau mau jujur .. gue rada kecewa juga sih. Habis seolah-olah proses jatuh cintanya itu.. gara-gara klub malamnya. gara-gara cara orang sini berpesta. Gara-gara keramahannya. Gara-gara potensinya di mata tokoh utama. Ya mungkin aja ini cuma bagian dari narasi untuk betul-betul kasih alasan yang logis dan positif buat pembaca gimana Indonesia itu pantes dicintai. Tapi ya sejujurnya sih gue rada kecewa..
Lah wong gue baca buku ini buat bagian itunya tapi malah cuma begitu doang.. Dia juga ga komentar banyak tentang politik, ekonomi Indonesia, ga kaya negara-negara lain yang dia sebutin sebelumnya.

Dari segi cerita tapi lumayan seru lah, petualangan si tokoh utama. Belum lagi pengalaman unik baca cerita tanpa dialog.. hehehe. Priceless 🙂 Dan banyak opini si penulis ditulis disini.. Ada bagian-bagian pendapat beliau yang gue setuju, ada juga yang ngga. (dan ada juga yang gue ga ngerti.. ehehehe) Tapi karena memang buku adalah salah satu media untuk menyalurkan pendapat, jadi gue ga masalah banget sih. kekeke..

Lalu.. gue sebenernya ga ngerti apa-apa tentang geopolitik dunia, intrik-intrik dunia ekonomi dan bisnis (?) dan hal-hal kaya gitu. Karena itu, baca buku ini yang penuh dengan hal-hal tersebut diatas jadi kaya baca panduan bikin pesawat. Ga tau deh bener apa ngga sebetulnya yang ditulis di buku ini. Akurat atau ngaco. Banyak benernya apa fiksinya. Jadi gue manut-manut aja bacanya. Mungkin kalo gue punya pemahaman yang lebih tentang hal ini bisa juga gue bahas disini. Tapi karena keterbatasan gue, jadi maybe next time, hehehe..

Dan note khusus untuk yang udah baca, tolong dong kalo bisa kasih tau aye, sebetulnya buku ini termasuk buku genre apa ya ? (._____.) *Peace*

Btw, just my personal comment nih.. Kalo tokoh utama di buku ini jatuh cinta seolah karena faktor-faktor kehidupan malam dan masyarakatnya dan sebagainya.. hmm, gue cuma mau bilang. Gue ga menikmati itu semua dan jatuh cinta sama Indonesia. Gue dengan naturalnya cinta negara gue. Gue mau percaya bangsa gue punya kemampuan dan kesempatan jadi bangsa yang besar, jadi penjunjung inovasi, jadi negara yang baik. I hope semua kita juga begitu. Kita semua punya potensi, ayuk sama-sama bangun kampung kite! 🙂

*Udah baca bukunya? belom baca? berniat baca? ada komentar? ayuk2 tulis di bawah ..  :)*

Jakarta Book Fair 2012

image

Aku pingin sharing pengalaman nih. Boleh ya?
Ini pertama kalinya aku dateng ke acara tahunan ini. Ga ada ekspektasi apa-apa, murni cuma karena penasaran dan memang  ada jadwal beli buku :p.
Jadi sambil memboyong adik laki-laki kecil yang cerewet, sampailah kita di ISTORA.

Agak kagok sih soalnya terakhir ke Istora beberapa minggu lalu untuk nonton Indonesia Open, Djarum kayanya betul-betul memoles habis bangunan ini. Begitu lihat wajah aslinya jadi pingin cekikikan gitu, hehehe. Tapi walau begitu tetep penasaran sama yang namanya Jakarta Book Fair. Jadilah kita masuk…

Dan langsung kalap.

Ga bisa dijelaskan, mungkin karena faktor usia kita berdua yang masih hijau, atau karena memang normal seperti itu, tapi yang pasti begitu liat buku-buku bertebaran dihiasi tulisan diskon….. kita berdua langsung semangat gitu deh.

Stand-nya Mizan bertebaran disana sini. Gramedia juga ada. Elex. Erlangga (nyesel deh udah beli buku pelajaran terbitan erlangga.. padahal lagi diskon disini TT.TT).. *trus ada beberapa juga yang aku lupa namanya..* Ada yang jual buku-buku tulis juga. Banyak penerbit2 yang aku ga kenal namanya juga ngumpul disitu. Periplus juga ada. Sempet sih ada niat mau beli buku impor juga, mumpung diskon. Tapi karena takut menghabiskan lebih banyak uang lagi, ga jadi belanja di Periplus deh.

Comot sana comot sini, puter sana puter sini, akhirnya kita berdua pulang sambil membawa beberapa buntelan buku dan. .. menghabiskan hampir 400 ribu rupiah. *mampus. Setahun ga dikasih uang jajan bisa2*
tapi rupanya Papa memaklumi.. dengan senyum yang miris sih. Untung ga ngomel.. tapi tetep aja. Senyumnya aduhai… x”D

Ada beberapa hal yang aku sesali sih *ceileh* .. Pertama, aku belanja di stand gramedia dan groupnya, trus ada tulisan diskon 20%. Setelah bayar bukunya, aku baru sadar ada keterangannya… kalo diskon itu hanya berlaku kalo pake kartu BCA. oh mai gatt. Jadi otomatis 4 buku yang sudah kubayar… Ga kena diskon. Tekor abis. Sedihhhh. D”:
Kedua, entah karena perasaanku aja atau memang betul, tapi kayanya kok kurang semarak yah? bisa dibilang pengunjungnya ga banyak-banyak banget. Apa karena jam datengku jam sepi? Atau memang karena minat baca orang2 Jakarta ga begitu besar karena ketimpa aktivitas lain? Atau karena promosi acara ini kurang getol? atau banyak yang minat tapi ga bisa langsung dateng atau gimana ya? Hmmm, ga tau deh ya. Hehehe.

Tapi seneng sih dateng ke acara ini. Pengalaman baru. Bikin penasaran dan bikin kantong bolong. Karena aku memang ga tau banyak tentang acara2 beginian, jadi mungkin aku ga bisa kasih info banyak, tapi yang pasti kalau memang suka baca atau berniat untuk jadi suka membaca, dateng aja.
Belum lagi ada tamu2 istimewa kaya Kak Alanda Kariza dan bukunya, Dream Catcher, trus ada. .. siapa lagi yah? lupa. Cuma inget dia (._____.)V buka aja nih link-nya. Jakarta Book Fair 2012. . *asal jangan kalap kaya kita berdua yah, hehehe*

Nikmati aja saat2 bersama buku!!
Ga perlu jadi pembaca buku yang getol dan seriuuuus untuk bisa menikmati buku kok. Semua orang bisa. Asal dicoba aja. hehehe.
Maaf kalo bahasanya mengganggu dan infonya kurang.. anw..
Have fun reading and shopping ^0^